talk less do more!

Iklan banget yaakk??? Hehhehe..biarin aja.

Yang saya lihat akhir-akhir ini memang gitu. Bisa ngomong, tapi nggak pernah atau jarang mempraktekkannya. Banyakan ngomong tapi nggak ada hasilnya.
Contoh simple aja nih, kalo kita liat di infotainment-infotainment, ada kan tuh, artis yang sering diekspos bukan karena “hasilnya”, mereka banyaaaaaaaaaaaakkk ngomongnya, tapi ya ituuu…saya sendiri belom pernah ngeliat hasil yang membanggakan dari artis itu. Kalo ngeliat perang media, lempar-lemparan kata-kata pedas di media, waaahh sering banget saya liat dia. Sindir-sindiran lewat media?? Lebih sering lagii.. Kayaknya adaaaaa aja bahan gossip buat dia. Mulai dari karirnya, rumah tangganya, semua jadi konsumsi publik. Kenapa bisa gitu??? Mungkiiiinnn, (saya nggak bermaksud menggurui lho yaa) , mayarakat selama ini juga nggak pernah (belom pernah) liat prestasinya, makanya, banyak yang ngejudge artis itu dengan gosip2 nggak penting. Coba kalo dia melakukan serangan balik ke gossip miring tentang dia, dengan menciptakan karya yang memang diminati masyarakat…? Saya rasa gossip2 itu bakal ilang juga. Saya nggak perlu sebut nama yaa, takutnya ada yang merasa tersinggung disini, karena ngefans sama tuh artis. Hmmm.. seenggaknya, kalo memang belom bisa menunjukkan hasil atau prestasi, nggak usah sesumbar dulu lah… lebih baik diam dulu, susun strategi untuk menciptakan sesuatu karya yang mengagumkan…daripada udah PENGUMUMAN kemana-mana tapi hasilnya nol.

Nggak dipungkiri, manusia pengen mendapatkan pengakuan dari lingkungannya. Pengen dianggep. Pengen nunjukin bahwa mereka itu ada. Tapiii..terkadang manusia mengambil langkah yang salah untuk mendapatkan pengakuan itu. Cari sensasi…bikin heboh satu kampung, kalo perlu sampe masuk tv. Contoh riil lainnya, kalo yang ini talk less, do tooooooo muccchhhhh. Nggak banyak omong, tapi langsung bacok. Rian, yang kerap diberitakan menjadi pembunuh belasan orang. Nggak Cuma berenti sampe bunuh aja, kalo perlu barang-barang orang yang dibunuh itu, diembat juga..ckckckcck…ada gitu ya, manusia kayak gitu…Udah gitu, dia kayaknya banggaaaa gitu ya, pernah pacaran sama cowo, menjalin hubungan intim juga sama cowo, yang sering dia bilang ILB-ILB itu tuh.. buset dahhh…popular syndrome..alias sindrom ngartis.
Karena kasusnya, dia nggak Cuma menghebohkan satu kampung, nggak Cuma satu provinsi, nggak Cuma satu pulau…bahkan satu Negara! Gileeee…Kebutuhan akan pengakuan dari masyarakat??? Dia udah dapet! Dapet banget malahan. Sampe-sampe rumahnya aja jadi tempat wisata. Banyak orang pengen ngeliat.
Hmmm…tapi apa iya sih, pengakuan semacam itu yang dimaksud??

Trus yang kayak gimana???

Kita sebaiknya lebih menggali potensi diri kita ajalahh yaa...Hebatnya kita dimana..itu yang kita asah..kalo memang pinter ngomong, ya ikutlah lomba debat. Kalo menang kan lumayan tuh, dapet duit. Bisa buat traktir saya.^^ daripada kayak gitu, banyak ngomong tapi isinya kosong. Tapi juga nggak too much berbuat, nggak ada yang beres.
Percaya ato nggak, tiap orang udah punya ciri khas masing-masing yang membedakannya dari orang lain. Tuhan udah kasi talenta yang harus dikembangkan menjadi ciri khas itu sendiri. Kalau memang pengen mendapat pengakuan dari orang lain, ya kembangkan talenta itu, jadikan itu sebagai ciri khas yang nggak akan dilupain orang. Yang kita banget. Yang kalo orang ngeliat, pasti langsung inget kita.. Yang pasti, kudu positif.
And last…

*mencari dan mengembangkan our special thing, yuuuuukkkkkk…*
Yuuuk.
Hohohoho..

4 Response to "talk less do more!"

  1. natan lalala :] says:
    Jumat, 27 Februari, 2009

    biarpun iklan tapi emang bener, talk less do more ! :D

  2. suryaden says:
    Jumat, 27 Februari, 2009

    kali ini saya nggak paham, siapakah gerangan yang dimakasudkan...

  3. srex aswinto says:
    Jumat, 13 Maret, 2009

    Masalahnya,'talk less do more' memang merupakan bagian dari teknik publisitas untuk memancing reaksi emosi massa,demi popularitas...

  4. clairvoyant*ling says:
    Kamis, 19 Maret, 2009

    yaaa.. NATO udh basi dech.. ehheheh

Posting Komentar