dokter vs arsitek vs psikologi

1 juli 2009.
hari pertama bulan Juli ini dibuka dengan event SENAMPTN, atau yang orang2 bilang SPMB / sipenmaru / apalah namanya terserah anda. hari ini tes untuk pejalaran2 dasar sperti matematik dasar, indonesia, inggris. besok masih ada lagi, yaitu (kalo yang milih ipa), ya matematik IPA, fisika, biologi dan kimia. buat yang IPS ya mata pelajaran inti IPS, atau yang IPC, ya campuran IPA& IPS.
aku nggak ikut.
sebenernya pengen ikut sih. selain melarikan diri dari nilai hancur semester ini, juga pengen aja gitu, ke program lain yang aku suka. psikologi.
engga tau kenapa, aku suka sama hal2 tentang psikologi. aku nggak tau banyak, tapi aku suka mengamati manusia. baik hubungannya dengan orang lain, cara dia mengatur dirinya sendiri, bagaimana pribadi yang baik, juga ini : menyelesaikan masalah orang lain ketika mereka meminta tolong ke aku.
sama kayak mama. mama dulu juga kuliah di jurusan psikologi. tapi mama nggak mau aku kuliah di jurusan yang sama seperti dia. alasannya? kamu kan anak ipa? sayang aja, udah masuk ipa tapi ujung2nya milih program ips.
so what? justru karena masuk ipa, aku bisa bebas milih program apapun.
sekarang aku udah di arsitek. mama papa memberi pilihan, yang kayaknya nih udah harga mati. TETAP DI ARSITEK ATAU NYOBA IKUT SPMB LAGI, ASALKAN PILIH KEDOKTERAN. waw. pilihan yang sulit. kalo nurutin kata mama papa, sama aja gini :
Ayam, yang kayaknya udah enak2 aja di kandang kambing, meskipun ngga seharusnya dia di sana, tapi seenggaknya dia nyaman, pengen pindah ke kandang macan.
aku sudah mencoba kompromi. yaudah deh, ikut spmb tapi aku pilih ipc. ntar milih kedokteran, tapi juga psikologi.
nggak!
yaudah. mending ngga usah. toh udah males belajar ini. buku SMA udah pada kemana juga, meneketehe. kalopun boleh, palingan ntar psikologinya yang jadi pilihan pertama, tanpa sepengetahuan mama papa...wkwk..yang penting kan daftar kedokteran. mau itu pilihan berapa, terserah yang ndaftar dong? hehe
maaf , bukan menyinggung yang dokter yaa.. buat yang baca, siapapun itu, bukan maksud menyinggung. saya hanya berpendapat. jangan samapai ini seperti kasus Prita Mulyasari! jangan! jangan! jangan sampai! ( LEBAAYYYYYY!!;p )

kenapa nggak suka kedokteran?
bukannya ngga suka, tapi ngga sanggup. dari awal, aku ngga begitu suka biologi. ditambah dulu gurunya bikin mangkel aja,pas SMA.nilai ujian bilogi pas SMA, paling jelek diantara yang lain. cuma 6,75. mau ngapain coba, di fk?
taun lalu sih daftar. pilihan pertama malahan, FK. tapi ya karena kemampuan ngga nyampe passing grade FK, ya ga ketrima deh. hehe. (agak kecewa sih, ada temen yang bisa, kenapa aku nggak?) tapi ya disyukuri aja, toh dulu daftar swastanya juga arsitek.jadi kalo pas SPMB ketrimanya di arsitek ya okeoke sajo.


aku tau, mama papa ngga pernah maksa aku masuk ke FK. tapi selalu meyarankan dan mengarahkan ke sana. "mama nggak mau maksa mbak untuk masuk FK, tapi mama menyarankan yang terbaik untuk mbak.dan mama rasa, yang terbaik ya disana."
aku nggak tau dimana bedanya menyarankan dan memaksa, kalo gitu.
sementara papa " biologi SMA tuh beda sama biologi di FK. kamu nggak suka biologi di SMA kan karena guru. belom tentu dosen FK gitu, siapa tau menyenangkan, dan bisa membantu kamu menyukai pelajaran itu."
ya. ya. ya. whatever.
kalo berpikir prestise dan masa depan cerah, aku akui itu ada di FK.
tapi untuk masalah enjoy atau nggak dalam menjalaninya, aku ngga janji.
apalagi, ditawarin masuk FK lewat yang berduit2..
bukannya gimana2, tapi malah takut. kalo nilai jelek, keinget seratus juta, kalo nggak maksimal, keinget seratus juta. beban!
sebenernya bagus sih, itu bisa jadi pemacu biar selalu memberikan yang terbaik. tapi itu jadi obesesi. aku harus bisa jadi yang terbaik. gitu terus. capek otaknya. karena ngga ada di kamusku: enjoy, santai tapi hasil bagus. jadi gimana yaa?? makasih deh. kapan-kapan aja yaa

aku bersyukur, di arsitek ini aku udah merasa nyaman. paling nggak, udah mulai terbiasa dengan semuanya. mata kuliahnya, temen2nya, kegiatannya..dan kayaknya udah seneng banget sama semboyan : KAMI MAHASISWA/I ARSITEKTUR TIDAK PERNAH MIMPI BURUK, KARENA KAMI TIDAK PERNAH TIDUR ^^

setidaknya, meskipun aku nggak ada di tempat yang aku inginkan, tapi aku ada di tempat yang membuat aku nyaman.

mungkin, aku bisa belajar sedikit tentang psikologi lewat buku2 aja. engga papa deh, ngga masuk ke sana. yang penting skarang serius di arsitek. ngga ada kesempatan pindah2 lagi. tekuni aja yang ada di depan mata. dan jadi yang terbaik di sana.

semangat yaa, buat yang tahun ini ikut SPMB / SENAMPTN !!
when there is a will, there is a way..
ganbatte!!^^

0 Response to "dokter vs arsitek vs psikologi"

Posting Komentar